1 May 2017

Pantaskah Saya Marah?

Saya marah, benar-benar marah. Hingga saya tidak tahu bagaimana melampiaskan amarah ini, hingga saya memilih menyendiri, menangis dalam hati. Saya merah, teramat marah. Jika saya melampiaskan amarah saya, maka sahabat yang lain akan merasa sedih, maka itu saya tak tahu harus bagaimana. Sejujurnya saya menulis hanya untuk menuangkan uneg-uneg, dan sejujurnya hari ini saya melampiaskan amarah saya disini sembari menangis.

Bagaimana bisa seseorang yang telah saya anggap sebagai sahabat ternyata mengatakan hal yang menyakitkan. Saya tidak peduli jika yang mengatakan orang lain, karena saya tahu benar mereka tidak mengenal kehidupan saya, mereka hanya melihat dari cover. Tapi jika ternyata yang melakukannya adalah sahabat yang tahu benar bagaimana cara berpikir saya? Lalu tuluskah ia bersahabat dengan saya? Saya terlalu lama memendamnya, terus memasang senyum di hadapannya, menerima ia dengan pelukan hangat. Tapi kenapa semakin menyakitkan, dan dampaknya saya tidak tahan mendengar bullian orang lain, bahkan selama ini saya selalu tidak peduli dengan bullian orang lain karena saya tahu benar sahabat-sahabat saya menerima saya, mendoakan yang terbaik tentang saya. Jika orang lain membully saya tidak peduli karena akan selalu ada doa terbaik dari para sahabat saya. Tapi jika kali ini sahabat yang membully, apa lagi yang saya harapkan?

Saat saya marah, sahabat yang lain terkena imbasnya. Saat saya curhat, nanti dikira saya terlalu baper. Saya tidak tahu mengapa ia melakukan ini, jika orang lain yang melakukannya saya terima karena ia memang bukan orang terdekat saya, dan mereka ingin diakui. Tapi sahabat saya? Yang sudah saya akui sahabat, yang mengerti seluk beluk saya, yang paham akan pemikiran saya. Atau saya yang tidak memahami cara berpikirnya, yang hanya menerimanya dengan pelukan terbuka. Di belakang saya? Bahkan di depan saya? Saya tetap tersenyum, meski sebenarnya hati saya marah, sangat marah. Begitu entengnya dia mengatakan hal itu, bukan hanya sekali tapi berkali-kali. Saya yang tulus menganggapnya sahabat, saya yang tulus menerima dia dalam pelukan saya. Mungkin, sekali lagi mungkin, dia orang lain yang berkedok sahabat. Saya yang terlalu mudah menganggapnya sahabat, tapi jika ini mudah? Perlukah waktu bertahun-tahun hingga dia menyakiti hati saya, padahal dia satu-satunya yang mengerti benar bagaimana saya down saat ini. Bahkan dia tahu benar bagaimana semua pihak memojokkan saya, jika memang tidak bisa bersimpati minimal jangan lah mengatakan hal yang menyakitkan. Toh saya juga mengatakan kepadanya setelah tahu semua ini, bersikaplah seperti biasa. Tapi bukan berarti dia ikut menjadi salah satu pihak yang membulli saya.

Entahlah, saya tidak tahu. Saya teramat marah, hingga ingin menutup semua akun sosmed. Hingga tidak ingin bertemu dengan beberapa orang.

23 Mar 2017

Review Buku: Trilogi Soekram

0


Judul : Trilogi Soekram
Penulis :  Sapardi Djoko Damono
Penerbit : Gramedia Pustaka Utama
Tahun Terbit : 2015
Halaman : 283
Bintang : ★★☆☆☆

"Saudara, saya Soekram, tokoh sebuah cerita yang ditulis oleh seorang pengarang. Ia seenaknya saja memberi saya nama Soekram, yang konon berasal dari bahasa asing yang artinya - ah, saya lupa. Tapi sudahlah. Apa pun nama saya, saya harus menerimanya, bukan? Pengarang itu sudah payah sekali kesehatannya, kalau tiba-tiba ia mati, dan cerita tentang saya belum selesai, bagaimana nasib saya - yang menjadi tokoh utama ceritanya? Saya tidak bisa ditinggalkannya begitu saja, bukan? Saya mohon Saudara berbuat sesuatu.

14 Mar 2017

Review Novel: Seri Dilan

1

Ini sebenarnya aku baca buku dalam bentuk digital, jadi aku dikasih e-book sama adikku, katanya dia dapat dari salah satu kawan sekolahnya dan katanya lagi kawannya ini dapat e-booknya beli. Oke, walaupun sebenarnya aku lebih suka baca buku aslinya tapi no problemo laah, kali lain mungkin aku bakal beli buku aslinya meski saat ini masih baca versi e-booknya.

4 Mar 2017

Review Buku: Dear Nathan

0

Judul : Dear Nathan
Penulis : Erisca Febriani
Penerbit : Best Media
Tahun Terbit : 2016
Harga : Rp. 99.000
Bintang : ★★★★☆

"Berawal dari keterlambatan mengikuti upacara pertama di sekolah baru, Salma Avira bertemu dengan seorang cowok yang membantunya menyelusup lewat gerbang samping. Selidik punya selidik, cowok itu ternyata bernama Nathan, murid nakal yang sering jadi bahan gosip anak satu sekolah.
Beberapa rangkaian kejadian pun terjadi, yang justru mengantarkan Salma untuk menjadi kian lebih dekat dengan Nathan. Dua kepribadian yang saling bertolak belakang, seperti langit dan bumi, yang tidak bisa bersatu tapi saling melengkapi.
Novel ini mengisahkan tentang masa indah putih abu-abu, persahabatan, pelajaran kehidupan, dan pentingnya untuk selalu menghargai perasaan."

sealkazzsoftware.blogspot.com resepkuekeringku.com