28 Jul 2016

Tanpa Rencana : Bukit Jamur Gresik

1

Ceritanya emang benar-benar tanpa rencana, tanpa direncanakan sama sekali dan tanpa ada kemauan untuk kesana. Jadi pagi di hari minggu pas lagi enak-enaknya molor, eh sahabat saya telepon berkali-kali, berhubung aku tidurnya udah kayak kebo ya gak kedenger. Taunya pas bangun lihat smartphone eh ada kali sampai 8 missed call dari sahabat saya ini. Yaudah aku telepon balik, eh dianya lagi di bengkel benerin motor, aku disuruh jemput. Okelah siap-siap dulu, aku kira ya cuma jemput terus balik rumah.

Trip Awal Tahun 2015 : Kolam Renang Bukit Jeddih Madura

0

Masih terbawa suasana-suasana backpacker dan ngetrip-ngetrip gitu, jadi abis dari sini mau kesana, abis dari sana mau ke situ. Yaa awalnya sih cuma ingin menghilangkan rasa sedih karena patah hati yang parah banget, eh akhirnya keterusan. Awalnya cuma ingin mencari jalan untuk move on malah jadi hobi. Setidaknya benar apa kata pepatah, berjalanlah maka akan kau temukan pengalaman baru.

21 Jul 2016

Wisata Kampung : Makam Bung Karno dan Masjid Turen

1

Kali ini acaranya kampung, si Bapak RT mengadakan acara ziarah ke Makam Bung Karno sekaligus ke Masjid Turen. Awalnya ibu yang pingin banget ikut, terus bapak yang kasihan kalau-kalau ibu sendirian pergi (padahal mah juga pengen wisata juga, alasan saja hehehe), daann aku si anak imut-imut nan ajaib ini pun tidak tega membiarkan kedua orangtuanya pergi berwisata, akhirnya ikutlah sekeluarga wisata kampung.

Berangkat pagi pukul 06.00, naik bis. Dalam perjalanan gak ada yang seru sih, soalnya kan cuma duduk manis eh tidur manis sampai tempatnya. Namanya juga acara kampung, palingan juga acara di dalam bis nyanyi-nyanyi. FYI nih, aku tuh gak terlalu kenal sama orang-orang di kampungku jadinya ya gak ada juga yang mau ngajakin seru-seruan bareng aku di dalam bis. Oke lanjut molor di bis.

Pemandangan dalam perjalanan



Perjalanan kurang lebih 5 jam yang berasa seperti seabad karena memang gak ngapa-ngapain di bus, akhirnya sampai di Makam Bung Karno Blitar. Entah kenapa terbawa perasaan (kalau gak mau dibilang baper). Duluuu banget pernah kesini sama sahabat, pertama kali ngetrip, naik kereta, udah aku post ceritanya disini. Pas lewat jalan yang mau ke arah Makam itu tuh ya, aku liatiiin aja dari bangku bis sambil membatin "dulu masih cupu, jalan sejauh ini, kenangan itu -hiks- eh dulu ngobrolin apa aja yaa, eh itu haltenya pernah foto-foto disitu. Berasa kangen sama kenangan itu." Beneran membatin kayak gitu, baper banget kan.

 
Uang Kuno

Bapak berpose di foto Bung Karno

Makam Bung Karno


Setelah ziarah, keluar kan ngelewati pasar gitu. Ibu sama bapak beliin kaos buat momongan, aku juga. Nah pas diluar nih ya, nyariin becak yang pas tadi nganter. Jadi, parkiran bis ke Makam Bung Karno itu kan jauh ya, naah pas turun dari bis biasanya udah dijemput sama abang-abang tukang becak gitu, dikasih nomor, becaknya ada nomornya. Waktu itu sih bayar 10.000, pas pulangnya entar kita tinggal cari aja becaknya tadi, sudah nongkrong manis di pintu keluar. Naah masalahnya becak yang ditumpangi ibu itu lagi nganterin penumpang datang, jadi belum nongkrong manis di pintu keluar, dicari lah becaknya. Berhubung cari-mencari lama, yaudah aku memilih jalan kaki sambil menikmati suasana di kota orang lain (kebiasaan banget ini).

Sambil jalan sambil membatin "eh udah bagus ini, dulu disini ada penjual es tebu, eh udah ada tamannya, loh penjual baju disitu udah gak ada." Sekalian jalan sekalian beli es jus, waktu itu aku kira jusnya 5.000 eh ternyata 10.000 padahal gak dimix buahnya, yasudah lah mungkin karena tempat wisata. Dari jauh terlihat bapak udah naik becak aja, jadi aku cegat sekalian kembali ke parkiran bis.

Skip.

Perjalanan dilanjut ke Malang yaitu Masjid Turen. Seperti biasa, no special dalam perjalanan. Aku memilih molor manis di bis. Sesampai di tempat tujuan, hujan saudara-saudara. Jadinya banyak yang memilih menetap di bis, aku sih sama keluarga lebih milih jalan lihat-lihat Masjid Turen. Karena emang wisata ya, jadinya kita mah cuma ngikut aja. Sambil dijelasin sama guidenya yang padahal semua orang disitu jarang yang dengerin, lebih banyak yang foto-foto, termasuk aku.

Masjid Turen dari gang masuk











Jadi tukang potret :


Pemandangan pas di Lantai 10 Masjid Turen




Lepas Maghrib, rombongan wisata balik ke kampung di Surabaya.

20 Jul 2016

Searah : Air Terjun Sedudo, Nganjuk

1

Masih di Tahun 2014, kalau ini mah perjalanan terjadi bersama teman-teman kantor. Cerita awalnya ada salah satu karyawan di kantor yang menikahkan anaknya di kampungnya di Nganjuk. Dengar kata Nganjuk sontak teman-teman seruangan heboh, karena emang kita di kantor jarang banget ngadain tur-tur gitu. Aku aja selama kerja 4 tahun cuma sekali ikut acara tur di Jatim Park, karena emang cuma sekali itu kantor ngadain dalam beberapa tahun. Jadinya ya, aku dan teman seruangan heboh tanya sini-tanya situ siapa aja yang ikut, temanku punya ide pinjam mobil kantor. Oke lah, kita eksekusi rencana. Diabsen siapa aja yang ikut, berangkat hari minggu. Sayangnya dari Big B dibatasi yang ikut. Suasana heboh dengan sendirinya, aku sih sebenarnya udah gak feeling aja bakalan ngikut, eh pas mau pulang diberitahu pihak HRD yang ikut ini-ini-dan itu, terus ada namaku. Yaudah lah sok atuh berangkat hari minggu, persiapan bukan persiapan kondangan tapi persiapan liburan. Hahaha *tawa jahat*

Skip

Berangkat dari kantor jam 7 pagi kayaknya, ternyata yang datang cuma segelintir orang, yaitu 7 orang termasuk aku, sialnya lagi cuma aku yang satu-satunya cewek. Biar saja, yang penting ke air terjun sedudo eh kondangan dulu yak, hehe. Berangkaaat.

Sampai di tempat yang punya gawe, ngobrol-ngobrol, foto-foto. skip-skip lah, karena memang cerita utamanya kan air terjun sedudo. wehehehe.
saat di kondangan


Setelah puas, kita pun bablas ke air terjun sedudo. Disini salah satu teman yang sudah diajarin nyetir, dia yang disuruh nyetir. Berangkat jalan lurus santai saja, sampai di wilayah Air terjunnya, jalannya mulai menanjak. Sampai di Jalanan agak menanjak ada mobil di depan, berhubung sopirnya masih amatiran jadinya bingung, eh pas sampai di jalanan yang agak terlalu sangat menanjak, tuh mobil berhenti terus bau-bau gosong gitu. Sempat mundur sebentar, sontak saja yang didalam teriak-teriak (padahal cowok-cowok semua selain aku). Salah satu teman dekat pintu langsung keluar, cari batu buat ganjel ban motor. Si sopir teriak-teriak bingung, alhasil diganti lah sama sopir yang sudah berpengalaman. Namun berhubung semua sudah pada ketakutan, semua penumpang memilih turun. Gimana gak ketakutan coba, belakang sudah jurang.

Setelah berhasil diatasi sama sopir yang sudah ahlinya, perjalanan pun dilanjut. Serunya, sopir kali ini emang karena udah jago melewati medan tanjakan-tanjakan berkelok-kelok alhasil jadi kayak naik rolled coaster. Swiiing-swiiing, banting kiri, banting kanan. Hahaha.




Tangga menuju air terjun sedudo






Boy Band


Sebenarnya mau ngasih spoiler untuk foto-fotonya cuma lupa caranya, mau browsing dulu kok ya ribet, lah enakan ngetik-selesai-klik publikasi. Bonus : video naik mobil berasa naik rolled coaster, cuma entah kenapa videonya jadi miring yak, dirotate berkali-kali juga tetep miring padahal pas dimainkan di GOM gak miring. Entahlah.

video

sealkazzsoftware.blogspot.com resepkuekeringku.com