7 Jul 2009

Kesempatan dibalik kompetisi

49

Hup-hup-hup akhirnya posting lagi dech blogger-emoticon.blogspot.com padahal rencananya kemaren bilang sama nchi masih gak mood buat posting di blog lagi, tapi apa daya keinginan buat mosting terlalu besar. Ya walaupun sebenarnya mood masih rada mengambang antara bersemangat dan setengah marah. Jadi ya mungkin rada-rada gak jelas entar postingan kali ini. Entah arahnya ke kiri atau ke kanan, atau ke utara, selatan (eh tapi ngomong-ngomong arah aku gak terlalu hapal arah mata angin loh, yang kutau cuman kiri dan kanan doank).

Na kali ini aku mau cerita soal kompetisi. Sudah tau semua kan yang namanya kompetisi itu apa, jadi gak perlu dijelasin panjang lebar luas dan keliling yach, langsung ajah. Jadi yang kumaksud berkompetisi disini adalah para tetangga-tetanggaku yang saling berkompetisi adu ekonomi masing-masing. Tau gak maksudku???

Udah dech kalau gak tau maksudku, mending cerita ajah. Jadi seperti ini, seminggu yang lalu salah satu tetanggaku beli komputer buat anaknya yang telah naik kelas 6 SD, karena sebelumnya pernah janji ngebeliin komputer anaknya itu kalau anaknya bisa naik kelas. Lah akhirnya si anak naik kelas, dan komputer pun datang. Aku yang notabene suka ngebantu anak-anak sekolah dalam mendalami pelajaran apapun akhirnya disuruh untuk ngebantu tuch anak agar ngerti tentang komputer, Ya lumayan lah buatku.... hohohoho

Nah yang gak abis kumengerti adalah tetangga sebelah rumahnya itu, tanpa sebab musabab ternyata kemaren sore ini kulihat didepan rumahnya sedang memasang-masang meja dan aku tahu bahwa itu meja khusus meja komputer, pertanyaan pun muncul di benakku, apakah si tetanggaku ini juga beli komputer untuk anaknya atau memang si tetangga ini juga udah janji ke anaknya???bingung

Tapi selama mengamati pembenahan meja komputer sore kemaren sebenarnya bukan mengamati tapi lebih tepatnya mengintip dari jendela lantai dua rumahku yang kebetulan langsung mengarah di depan rumah tetanggaku itu yang letaknya di belakang rumah persis, aku pun jadi punya kesimpulan bahwa sebenarnya kompetisi dimanapun hampir sama gak pernah mau ada yang kalah, bahkan di perkampungan pun seperti itu. blogger-emoticon.blogspot.com

Contohnya gak hanya itu sajo, tapi sebenarnya banyak sekali contohnya. Ada juga tetangga bersebelahan yang sudah sejak anak-anaknya sekolah sampai sekarang anaknya akan menikah dan hidup sendiri rasa kompetisi itu pun gak sirna. Aku ajah sampai heran sendiri. Bayangin, saat si anak masuk sekolah pun tetap gak mau kalah, yang satu beli sepeda motor untuk anaknya, satunya lagi gak mau kalah dan beli sepeda motor juga (walaupun second karena uang pas-pasan). Yang satu lagi merenovasi rumahnya walaupun itu hanya ngecat rumah sajo eh besoknya lagi si tetangga sebelah malah membangun rumahnya.

Dan yang parahnya, saat anak yang satunya ini berencana untuk menikah (semua udah jelas dan tinggal menentukan waktunya) tanpa diduga-duga si anak dari tetangga sebelahnya malah memberi pengumuman untuk semua tetangganya bahwa anaknya itu akan segera menikah, padahal selama ini yang kutau si anak ini gak pernah kelihatan sama pacarnya. Aneh bukan???:hilo:

Kalau dibilang kampungku parah emang bener, penghuninya lebih parah lagi mungkin bisa dibilang bener. Selama ini dari pengamatanku ada 2 kompetisi yang terdiri dari 4 kepala keluarga yang sedang menjalani kompetisi tersebut. Yang membuatku heran itu yang anak-anaknya udah mau menikah itu, padahal loh yach keluarganya itu dari keluarga yang pas-pasan tapi bisa ajah melakukan kompetisi seperti itu, apa gunanya coba???

Kalau yang satunya sih lumayan, dari 2 keluarga yang berada. Palingan juga tetangga yang lain seperti aku ini hanya bisa mengelus dada dan sedikit lebih mengerti. Ya namanya juga orang-orang berada pastinya gak mau donk dikalahkan baik itu sama tetangga sendiri yang tunggal satu tembok, dimana harga diri ini. Tapi yang pas-pasan itu, mbok ya mikir untuk makan ajah kadang susah kok ya masih gak mau kalah dan malah kompetisi-kompetisi seperti itu.

Tapi walaupun begitu-begitu yang jelas gak ngerugiin tetangga lain ajah, lagian aku juga maklum namanya juga tetangga pasti ada lah rasa kompetisi. Cuman kalau bisa kalau berkompetisi itu yang menguntungkan tetangga lainnya seperti diriku ini, hehehehe blogger-emoticon.blogspot.com

Contohnya nih yang beli komputer, akhirnya ada 2 keluarga yang menginginkan diriku agar bisa mempelajari anak-anaknya biar bisa maen komputer, hohoho. Itu sangat menguntungkan diriku. Di balik kompetisi itu aku sangat diuntungkan, betapa tidak kalau dalam sekejap aku disuruh mempelajari 2 orang sekaligus sebagai private komputer. Keren kan?!

Sebenarnya syah-syah ajah sih mau kompetisi sesama tetangga kek, sesama hewan kek, atau sesama makhluk luar angkasa kek, yang jelas bisa menuntungkan diriku tak pa-palah. Walaupun terkadang negeselin juga ngeliatnya, tapi yaudah dech asal aku merasa diuntungkan sajo.

Nah udah ach makin gak jelas khan ceritanya, ya itu lah contoh kompetisi di kampungku yang terletak di pinggiran jembatan Suramadu. Lantas, apakah di deket rumah kalian ada juga yang melakukan kompetisi sesama tetangga seperti itu???

Last but not least: sorry Mulai hari senin kemaren aku nyicil blogwalking, tapi pasti aku akan datang ke blog kalian yang sudah pernah sudi datang kesini bahkan dengan berkomentar disini aku pasti akan mendatangi blog kalian, tapi diharap sabar yach... namanya juga nyicil hehehe kayak kredit ajah nyicil. Eh ada tambahan lagi kayaknya ada yang aneh yach dalam postingan ini, iya tuch ada emoticonnya, maklum baru saja dipasang-pasang nih emonya dari hasil gugling bukan guling-guling loh...tazmania

49 comments:

  1. Lam Knal....

    TukaRan Link yuk.... Link nya dah di Psng di Blog List..

    Di tunggu Kedatangan nya dan Comment nya...

    ReplyDelete
  2. Pertamax dulu...ntar kesini lagi....lagi sibuk vie...maaf ya belum baca....

    ReplyDelete
  3. waaaah bukan ya...nggak pa pa.wes...koment nya entar ya...

    ReplyDelete
  4. :f nggak jadi pertamaxx...

    ReplyDelete
  5. hahaha.... mamak vie mah ngegosipin tetangga ahh.... biarin ajah mereka begitu yang penting besok aku di beliin mobil ya... :x

    ReplyDelete
  6. ga bisa pertamak, kadung nguprek nguprek postinganmu sebelumnya, :~

    ReplyDelete
  7. komptisi it penting ut maju,asal ga kompetisi yg ga sehat aj, tpi aku sehat sehat aj tuh :s

    ReplyDelete
  8. bagaimana kalau kompetisi besok hati, kompetisi nusuk nusuk muka orang, :))

    ReplyDelete
  9. halah chie bisa ajah :D

    ReplyDelete
  10. ahhh di sini juga banyak yang nyepamm tuh hihi...

    ReplyDelete
  11. lha ntu di atas tuh... tukang nyepamm terdududz dateng dah nyebari virus... :))

    ReplyDelete
  12. @zujoe: :)) bener jugak yach.... para spammer kayaknya tau yach mana2 yg nerima spamm dan yg gak nerima spamm..... hohohoho

    @buwel: iya2 kerja sono mas, jangan magabut ajah.... x(

    @nchi: nci nguprek sampe maboookkk, hohohoho....

    ReplyDelete
  13. walaaaahhhh gak zujoe gak mas buwel..... samo sajo.... kalian tuch saingan spammer ni.... :@

    ReplyDelete
  14. nusuk mukanya nchi??? ;;)

    ReplyDelete
  15. suruh ikut kompetisi review Alnect computer aja, vie. :D

    ReplyDelete
  16. :f :D :) ;;) :x :$ x( :?
    :@ :~ numpang nyepamm ahh...

    ReplyDelete
  17. Sama aja kaya d komplek rumah ku. Ada jga yg kya gt. Pdhal gak penting sangad!

    ReplyDelete
  18. waaaahh ternyata cerita kompetisi thoh vie....ya pas dong dengan kompetisi spam di sini.... :))

    terus emo nya siiip vie, makin ekspresif

    ReplyDelete
  19. wahh..kapan aku suruh ngeles gitu yach? dapet duit ya vie...daripada ngeripiu sekali duakali gak dibayar2.xixixixi

    ReplyDelete
  20. hehehehehe, bagus tuh vit, nikmati semua kesempatan yang datang....

    biarkan orang lain yang perang, kita yang ketawa2 nya hahahahahhaa

    ReplyDelete
  21. wah si kucing udah berkeliaran :f

    ReplyDelete
  22. nyicil blogwalking, kayak tukang kridit aja vit :))

    ReplyDelete
  23. tetangga apartement gue beli black barry. gue juga pengen tapi gak punya duit. temen gue kawin gue juga pengen ikutannnnnnnnnnnnnnnnn :(

    ReplyDelete
  24. Hwohohoo... ternyata lagy dapet rejeki nihh vhie... :o:o:o

    ReplyDelete
  25. Kadang2 memang ada org2 yg begitu vie...menurut saya kompetisi seperti itu tidak baik,krn akan menyebabkan sifat iri yg berlebihan maka akan menimbulkan pemaksaan keadaan yg sebenarnya tdk mampu utk mengikuti perasaan iri itu..

    ReplyDelete
  26. datang setelah sekian lama bersemedi...
    hehe...
    banyak perubahan disini..
    wew...

    ReplyDelete
  27. Yang penting kompetisinya jangan dalam hal kejahatan

    ReplyDelete
  28. ssstttttt..
    janagn nggosip ach
    heheheheheeh
    habis hiatus nih, jadi baru bisa komen
    hehehehehe

    ReplyDelete
  29. yAH...itulah hidup....kompetis karena iri hal2 duniawi....

    Ben dijarke ae...rasah melu-melu....gur marai kuru....

    ReplyDelete
  30. mampir nih ..
    tukeran link yuk sob ...
    link qmu udah aq pasang d "link sobat gue" dgn nama "malezz banget [dot] com" ..
    aq tunggu link aq d blogmu ..

    ReplyDelete
  31. Vie, kapan2 aku mampir kampungmu ya..
    mau lihat jembatan Suramadu
    sekalian kalo bisa ikut lombanya

    ha..ha kita sama vie
    lama gak blog walking
    akhirnya jadi numpuk deh
    tapi ya kalo bisa se dapetnya lah
    nyicil gpp yang penting akhirnya lunas
    kalo engga pancinya nanti di sita...

    lho ini kredit panci kaleee...
    hi..hi

    ReplyDelete
  32. wah dari judulnya dah mulai taw tentang kesempatan. lebih baik kompetisi dalam hal kebaikan. ;)

    ReplyDelete
  33. nyepam pagi... muka masih ngantuk langsung ol sajalah.

    ReplyDelete
  34. Menarik juga, ya.. Tapi kalo yang satu tiba-tiba jadi penyanyi, apayang lainnya mau jadi penyanyi juga? Kalo iya, wah kampungnya bakalan jadi kampung paling ceria seujung dunia. Seru.

    ReplyDelete
  35. wah viethtree emang cerdas, bisa melihat kesempatan dibalik kompetisi,,,

    ReplyDelete
  36. yang penting sportif

    klo saya yang penting menang :))

    ReplyDelete
  37. salam kenal yah... tentang kompetisi yah... ga bisa coment deh...

    ReplyDelete
  38. @Yunna: nah gak bisa koment tp tetep koment ntu :?
    @Henny: iya mbak ini juga nyicil sampe pegel niy... :~
    @Awal Sholeh: huwaduh kayaknya yg nyepamm makin banyaaakkkkk :|
    @Itik: ayo2 tik daripada pancina ntar diambil tukang kredit...
    @Proff: inggih proff
    @renspandy: tuing2 muncul juga niy anak...
    @JONK: lah emang lagi ngredit jonk
    @=3=: loh masak gak dibayar mas?? :?
    @faizz: lah ntu mah kebangetan izz... masak orang kawin kamu juga pengeeeennn...

    ReplyDelete
  39. yahh.. repot juga yg begitu yah..

    biarin aja mbak vie,, yg penting kita yg untung.. ya ga?? heuheue.. doh maap ya agak ngelantur ~_~

    ReplyDelete
  40. hihihi.. ngegosipin tetangga kadang emg asik jg sih,, hehe

    ReplyDelete
  41. pilihlah yang terbaik dari yang terbaik, contohnya diriku ini yang terbaik :))
    lebih cepat lebih baik.

    ReplyDelete
  42. ck ck ck ck...sabar buw klo dah ibu ma bapak2 gengsi dah tinggi ga tega liat anak cuman meratapi kemewahan orang lain

    ReplyDelete
  43. aq juga punya tetanggga kayak gitu..sampe2 ga habis pikir koq terlalu amat ikutin kemauan anak padahal motor ato apapun itu ga penting2 amat mending kompi bisa bikin ananya pinter

    ReplyDelete

sealkazzsoftware.blogspot.com resepkuekeringku.com