7 Dec 2009

Rasa itu

46

Rasanya mati itu seperti apa sih? Kadang aku selalu memikirkan rasanya, apa rasanya seperti digores dengan pisau, atau seperti ditusuk jarum suntik. Ach, kayaknya tidak segampang itu rasanya, kalau tergores pisau saja rasanya hanya perih-perih, apalagi tertusuk jarum suntik, hanya clekit lalu lupa rasanya lagi.

Aku masih penasaran rasanya seperti apa ya mati itu, apalagi kalau matinya pake guillotine, ugh pasti mengesankan sekali rasanya. Bagaimana rasanya ketika guillotine itu memutus nadiku dan akhirnya aku akan melayang, aku masih tidak bisa membayangkannya. Tapi aku ingin merasakannya, merasakan perasaan itu, merasakan tajamnya pisau atau mungkin tembakan pistol yang bisa membuatku melayang.

Apa aku gila sehingga aku ingin merasakan kematian yang pada beberapa kasus malah membuat orang takut dan membuat perisai atas kedatangan dewa kematian. Aku tidak gila, aku normal, bahkan mungkin lebih normal dari kalian. Aku juga tidak psycho seperti Rian yang dari Jombang itu yang mampu membunuh bahkan memutilasi orang, aku tidak ingin membunuh orang atau bahkan memutilasinya, tidak ada keinginan untuk itu. Aku hanya ingin merasakan kematian, merasakan bagaimana rasanya saat pisau ini memutus nadiku, merasakan ketika jiwaku berada diambang antara hidup dan mati. Atau merasakan untuk bertemu dengan sang pencabut nyawa.

Apa bisa dibilang aku ingin bunuh diri? Tidak, tidak bisa dibilang seperti itu. Karena dalam sebagian kasus orang yang bunuh diri itu bisa karena tekanan atau depresi karena sesuatu hal atau bahkan karena terlalu sering dikejar-kejar penagih hutang, jadi mereka lebih memilih bunuh diri karena dengan begitu mereka tidak akan pernah dikejar-kejar penagih hutang lagi. Tapi lain ceritanya dengan diriku, aku tidak merasa tertekan yang mengakibatkan diriku ingin bunuh diri. Sudah kubilang kan, aku cuma ingin merasakan kematian. Untuk apa aku bunuh diri kalau kehidupanku sungguh teramat bahagia, normal dan bisa dibilang sempurna. Aku hanya terobsesi pada suatu kasus yaitu kematian dan aku ingin merasakannya. Bagiku sungguh keren orang-orang yang bisa memilih kematian atas dirinya sendiri, bisa menentukan kematian bagi hidupnya.

Banyak jalan menuju Roma, begitu juga banyak jalan menuju kematian. Bisa lewat kecelakaan tapi menurutku itu tidak keren karena ada unsur ketidaksengajaan dan terkadang orang yang mengalaminya tidak tahu bahwa mungkin dewa kematian akan menghampirinya, sama seperti dibunuh orang. Aku ingin merasakan nadiku diputus dengan guillotine saja, karena aku tahu ketika nadi terputus kita gak akan langsung mati begitu saja, ada jeda dan aku menyukai jeda itu.



Rasa itu semakin jelas, dewa kematian semakin kuat auranya. Jeda antara hidup dan mati semakin sempit, aku merasakannya. Sensasi ketika guillotine menyayat kulit putih mulus diatas nadiku yang berdetak, sensasi menggairahkan yang selama ini kuidam-idamkan. Ternyata rasanya memang tidak sama dengan goresan pisau atau tusukan jarum suntik, apalagi ketika ujung pisau menyentuh urat nadiku dan memutusnya, rasanya seperti ketika kau mematahkan hatiku. Sakit, perih, bahkan semakin lama semakin tak berasa. Apa nanti ketika kau tahu dan membaca berita utama di koran pagi bahwa aku telah berani memutus nadiku sendiri, kau merasa sedih dan menyesal.

Jeda ini semakin sempit dan semakin membuatku merasa melayang, ternyata seperti ini rasanya mati. Rasa itu semakin jelas dan jelas, sebelum jeda ini habis dan aku pergi bersama dewa kematian yang sedari tadi menungguku, aku ingin mengungkapkan rasa itu, aku mencintaimu.

46 comments:

  1. (maaf) izin mengamankan PERTAMA dulu. Boleh kan?!
    Pagi2 yang cerah gini ngomongin kematian.
    Jadi teringat bukunya kahlil gibran; Indahnya Kematian.

    ReplyDelete
  2. waduh saya gak deh vi......masih pengen ngerasain hidup!!!!........soalnya mati ntu pengalaman yang bisa dialami sekali saja...jadi sangat sakral buat saya.....masih ingin hidup dulu!!!!

    eh award nya udah saya angkut ya.....award adri saya lum diangkut ni?!?!?!

    ReplyDelete
  3. Menarik bgt cerpen yah. Bersambung g yah??

    ReplyDelete
  4. jangan mati dulu neng???
    masih banyak hal indah didunia ini, seperti disiksa, disilet, dirajam (jalan perlahan menuju kematian)hehehehe
    piss

    ReplyDelete
  5. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  6. hhooooo. shock juga baca kematian. to be continue gg kak? :D

    ReplyDelete
  7. pertama, guilutine ntu ut kepala, dan nadi kan identik dengan pergelangan tangan, eh iya ya... di leher kan aorta wkwkwk *lanjut*

    ReplyDelete
  8. hihii... dewa kematian sekarang berputar putar di kepalamu, udah lenyap dri otakku dan... semangat mak..

    sapa ak di ym klo ol

    ReplyDelete
  9. :j: pusing kalau mengenai cinta

    ReplyDelete
  10. Wadoooh !! jangan non...kamu bisa saja merasakan kematian itu, tapi kamu tak akan mungkin bisa menceritakan pada kami bagaimana rasanya...

    ReplyDelete
  11. Nice content mbak...setiap kematian tlah digariskan ..kita hanya bisa menunggu dan mengisi hidup dgn kebahagian..salam persahabatan mbak..
    .. dari wife dinoe

    ReplyDelete
  12. jika surga dan neraka tidak ada.. maka sebagian besar manusia pasti akan menginginkan kematian detik ini juga

    ReplyDelete
  13. wadoh :d:
    kok mati-matian melulu nich, Nona..

    Setuju ma non enchi, tadi akyu bingung, abis guilotine itu (kok mirip ma glukosa yak?) :h:

    Guilotine itu penjagal neng.. adanya nebas KELAPA.. eh, kepala... :g:

    Nulis terussss!!!

    ReplyDelete
  14. Duuuh RASA ITU bener2 BRRRASA neng.....Hiiiiiiiii

    ReplyDelete
  15. ampuuun, kisah serem lagi. horor mulu nih. hiii..mati lagi mati lagi....

    ReplyDelete
  16. kok nyangkut-nyangkut dewa kematian?apa suka nonton bleach?hehehehehe...muaap yo vit...baru sempet ke sini.....:)

    ReplyDelete
  17. Cerita yang mantap vie...Kayaknya tentang Rasa yg sulit terlukiskan ya...sehingga menyerahkan pada segala asa dalam diam selamanya..

    ReplyDelete
  18. Aha.....
    Tersedak aku membacanya ....
    Sebuah penggambaran akan manisnya suatu kematian.
    Cerpen yang sangat unique dan sensasinya sedikit membuat kening berkerut....rut...


    nice posting

    ReplyDelete
  19. mati itu kata nya pak haji sakit fit
    kumpulan segala sakit yang belum pernah di rasa sebelumnya

    ReplyDelete
  20. Begitu ringannya bercerita tentang kematian.. seolah-olah dia adalah kawan lama...
    BTW, tulisannya mantap bener...

    ReplyDelete
  21. maaf yaa mbaaaakkk aku bacanya loncat2 nih... seperti biasa ,aku ngeri.. gemetar aja.. apalagi inget pernah dekat banget sama kematian.. huhuhu


    kalimat akhirnya mantep.. I love u tu deh mbak (GR) :n:

    ReplyDelete
  22. Vie, serem banget
    masa mau ngerasain kematian?

    ReplyDelete
  23. kalo judulnya "rasa ini" jadi laginya piera donk,, hehhe

    ReplyDelete
  24. Wah gak berani komen ahh, lum pernah ngerasain soale :D

    ReplyDelete
  25. duuh cerpen nya bertema hororistic
    *halahh*

    ReplyDelete
  26. saya takut mati ..
    masih banyak dosa .. jd msh pengen hidup ajah ..

    ReplyDelete
  27. Kematian itu maskipun terasa amat manis..
    tapi kayaknya saya masih takut menjalaninya.

    ReplyDelete
  28. Saya tidak takut mati, namun saya cuman belum mau mati sekarang...

    ReplyDelete
  29. sore Vie....mampir aja menengok adikku. kuliahnya lancar kan?

    ReplyDelete
  30. Wah2... luka dikit aja terasa sakit.. gmn bunuh diri...

    ada yang bilang juga kalo mayat yang dipegang orang rasanya terasa sangat sakit...

    jgn sampe deh bunuh diri.....

    ReplyDelete
  31. mati rasa tanpa ada beban yang dibawa. :l:

    ReplyDelete
  32. Mati...???
    Tak perlu dicoba, tak perlu dicari, karena ia akan datang dengan sendirinya, menikam jantung hingga detak semakin melemah.....
    Terdiam.......

    ReplyDelete
  33. aloooooo vitri......kok sekarang jarang bgt sih updatenya?

    ReplyDelete
  34. malam ajh yak neg vi... :n:

    ReplyDelete
  35. tragisss...
    suatu saat kmtian kan dngan sndirinya datang,,,
    yg jls kita sbgai mnusia hanya mmprsiapkan apa yg ntr akn kita prtnggungjwab kan di akhirat kelak...
    pi klo untuk ngingat mati gag da slahnya kok:D

    salamm...

    ReplyDelete
  36. kemana yah aku kok kebagian ke 39

    ReplyDelete
  37. pokonya adrenalin meninggi baca tulisan ini

    ReplyDelete
  38. pernah denger orang mati ketiban kertas?? ya bulan lalu aku denger tuh.. orang itu ngga sengaja ketiban kertas selembar langsung mati.. tapi ternyata yang bikin dia mati bukan kertasnya tapi diatas kertas itu ada drum minyak yang jatuh ke kepalanya.. kepalanya pecah. otaknya kemana - mana, mata keluar, kepala ma kaki kepisah.

    ceritanya mu sama kayak ini.. sama sama ngeri.. bedanya punya mu perlahan. aku langsung to the point... -____-

    ReplyDelete
  39. wih..ceritanya serem. Mungkin juga ya pake alat yangbeda, beda juga rasa matinya.

    ReplyDelete
  40. belum siap mati neh vittt... atuuttt.. belum banyak amal. :D

    ReplyDelete
  41. kok nulis ttg kematian sih? hehe. tp katanya, mati yg plg mudah itu sakitnya kayak dikuliti.

    ReplyDelete
  42. EMPAT PULUX KELIMAKS! :p

    ReplyDelete
  43. Seandainya mati boleh dicoba dan kalo ndak suka, bisa seenaknya balik hidup lagi, pasti pintu mnuju kematian akan menjadi antRian yg sangat panjang

    ReplyDelete

sealkazzsoftware.blogspot.com resepkuekeringku.com