18 Jun 2009

Jembatan Suramadu (2)

39

Masih berlanjut nih kisah Jembatan Suramadu yang barusan selesai dibangun, tapi sejujurnya pembangunan ini antara pro dan kontra juga. Namanya juga masyarakat Indonesia yang mempunyai berbagai pendapat dari segala pandangan. Jujur, selama perjalanan menuju Jembatan Suramadu itu sudah banyak yang berubah di jalanan yang dulu menjadi tempat teman-temanku mencari ikan karena jalanan tersebut letaknya di pinggir sungai. Nah sekarang sungai itu berada ditengah-tengah, jadi rumah dan segalanya yang ada di pinggir sungai itu digusur dan dijadikan jalan yang lebar untuk bisa lanjut ke Jembatan Suramadu. Sungguh ironi sekali, saat kulihat penggusuran itu dulu saat masa-masa penggusuran.

Aku juga sempat bingung saat kucari perempatan jalan yang ada SMA 19 Surabaya yang ternyata telah hilang juga. Perempatan jalan itu kini dipotong dan SMA 19 yang dulu terlihat megah kini jadi terpinggirkan. Semua kenangan akan jalan itu pun jadi hilang juga seiring penggusuran untuk Jembatan Suramadu. Aku merasa ini gak adil (mulai lebay) tapi sungguh aku merasa sedih saat kulihat semuanya telah berubah, tak seperti dulu. Sawah-sawah yang ada dipinggir jalan dulu pun kini hilang dan berganti dengan loket masuk untuk tol Jembatan Suramadu. Banyak kenangan yang menghilang seiring dengan selesainya Jembatan Suramadu yang menghubungkan antara Kota Surabaya dan Pulau Madura itu.

Tapi ini semua demi kemajuan Negara Indonesia, karena boleh dibanggakan Jembatan Suramaduh ini adalah Jembatan terpanjang di Asia. Haruskah aku bangga dengan mengorbankan kenangan-kenangan itu???

Satu lagi yang kini membuatku kesal, jalanan yang dulu tenang kini berubah jadi macet karena efek dari lampu lalu lintas. Kampungku yang bisa langsung tembus ke jalan raya (dulu) kini harus berputar-putar dulu kalau mau pergi ke jalan raya. Dan aku juga gak bisa kerumah teman dengan mudah karena kalau mau kesana sekarang harus putar balik sebanyak 3 kali, kalau dulu mah gampang tinggal keluar dari kampung nyebrang sungai dan jalan raya udah dech nyampai, nah sekarang???

Udah dech, itu hanya sekelumit asumsi sajo. Dan ini kelanjutan dari hasil jeprat-jepret di Jembatan Suramadu.




Nah ini nih pakai spoiler, ini yang kucari. Akhirnya ketemu juga spoilernya, dengan begini kan lebih ringkas. Nah itu adalah hasil jepretan selama berangkat dari Surabaya ke Pulau Madura. Awalnya kukira aku bisa menjepret foto Jembatan Suramadu seutuhnya, tapi ternyata dari aku berangkat sampai pulang gak terlihat panjangnya. Jadinya aku hanya bisa jeprat-jepret Jembatannya sajo. Ya begitu lah model Jembatan Suramadu, di pinggir untuk Sepeda Motor pakai pagar itu dan berada di pinggir kanan dan kiri sedangkan utamanya ditengah untuk mobil. Tapi disini ada larangan loh yaitu gak boleh untuk para pejalan kaki, sepeda pancal, becak, dan para gerobak.

Siiippp dah, sekian laporan dari rekan vie_three dari Kota tercinta Kota Surabaya. Ikuti terus kisah Jembatan Suramadu selanjutnya, karena sebentar lagi akan ada cerita tentang hilangnya orang di Jembatan itu. Terima kasih.

PS: untuk teman-teman blogger yang sudah sudi berkomentar terima kasih banyak, dan untuk yang masih baru datang atau baru kenalan dengan pemilik blog ini maafkan saya jika saya lama berkunjung balik ke blog kalian dikarenakan kesibukan saya.

39 comments:

  1. wah megah ya jembatannya... ckckckck...

    ReplyDelete
  2. sip postingannya
    ditunggu ya kisah jembatan suramadu selanjutnya...:)

    ReplyDelete
  3. hihi... ngomeng dulu baru baca....

    ReplyDelete
  4. hihihi... ada susahnya juga ya di balik kemegahan suramaju ntu...

    ReplyDelete
  5. waaattt....!!! aku lom nyepamm nih... hihihi...

    ReplyDelete
  6. sibuk apa hayooo.... sibuk jalan jalan yaaa.....

    banyak perubahan karena adanya jembatan itu ya, dan smeoga bermanfaat

    ReplyDelete
  7. jadi pengen jalan-jalan ke sana vie.... kapan ya???

    ReplyDelete
  8. @mocca_chi: nchi kadung bisa koment nyepamm mulu niy....

    ReplyDelete
  9. bisa di jadiin sebagai kebanggan indonesia :D

    ReplyDelete
  10. Wah untk menjdi negara maju warga Indo harus bnyk nyadar diri... Penggusuran it kan bt masa dpn bangsa, mau samp kpn kita gni trus ??

    ReplyDelete
  11. Fitri aku jg ank sby lho....

    u anak SMA 19 ???

    Aduh2 surabamu masih banyak kaskus yah..

    fit, coba belajar bikin spoiler di sini http://www.facechan.com/2009/05/membuat-spiler-di-blogger.html

    ReplyDelete
  12. jadi pengen tau tuh jembatan megah, kudu pulang kampung dulu euy...makasih ya infonya ;)

    ReplyDelete
  13. O, jadi namanya spoiler ya?

    ReplyDelete
  14. uda nyoba loncat dr atas jembatan nggak fit??
    kataNya enak loh :p

    ReplyDelete
  15. katanya kalo malam udah gelap ya karena lampu2nya udah pada dimalingi..bener ga sih??padahal sayang banget kalo emang iya, inikan suatu kebanggan buat Indonesia..

    ReplyDelete
  16. Sayangnya katanya nih meski baru saja diresmiin ternyata baut2 sama lampu2 dah pada dicolong .... duh negriku kok koyo ini ya ?.

    ReplyDelete
  17. Loh sprtinya tadi saya wis komeng, koq ndak ada,
    Iyo Mbak pas lewat atas jembatan saya mrasa bangga. Inilah karya anak negri.

    ReplyDelete
  18. bagus ya fit jembatannya...
    pasti ntar lebaran rame bgt dah

    ReplyDelete
  19. semua hal butuh pengorbanan mbak... mari kita berdoa saja supaya pengorbanannya gak sia sia,...

    ReplyDelete
  20. wah... aku juga mau kesana nih... he...

    ReplyDelete
  21. sisi lain dibalik kemegahan Suramadu

    mudah2an lampunya gak pada ilang lagi, biar gak gelap kalau malam, kan ngeri tuh kalau lewat jembatan sepanjang itu gelap2an

    ReplyDelete
  22. blm apa jembatanya baut nya udah dicopot.. gimana ya ceritnya...

    ReplyDelete
  23. Setiap kemajuan butuh perubahan, dan setiap perubahan butuh pengorbanan... NAmun kenapa rakyat kecil yang jadi korban...?? tanykan kepada rumput yang lagi asyik goyang dankdutan....

    ReplyDelete
  24. Itulah dia, karya anak bangsa, meski bnyk juga yg harus dikorbankan. Itu semua demi kemajuan bangsa. Kita buktikan bahwa kita bisa.

    ReplyDelete
  25. waaah ada seri ketiganya vie....btw spoilernya kerennnn...hehehehhe

    ReplyDelete
  26. Perubahan memang harus dan terus akan terjadi, karena tuntutan jaman. Kita hrs bisa beradaptasi, kalo tidak kita sendiri yg tertinggal. Bangga ya sbg arek Suroboyo memandang salah satu kebanggaan kita?

    ReplyDelete
  27. @Chandra: bukan aq bukan anak SMA 19, cuman kan SMA 19 dulu terlihat megah nah sekarang nggak lagi...

    @Fanda: iya mbak... walaupun sedih juga siy...

    @buwel: ada kok... tp yg terakhir ntu

    @riosisemut: yupz... lanjutkan (gayanya pak SBY)

    @Ijo: walaaaahhhh si rumput mah bisa bergoyang dangdut niy.... gaya duonk...

    @Kabasaran: iya juga, belum apa2 udah pada ilang semua.... duhhh-duhhh-duuuhhh

    ReplyDelete
  28. nah lo fit..
    yang diatas nanyain asalmu tuh..dibalas dong!

    ReplyDelete
  29. @Chandra: owalah chandra aq kan sudah nulis jelas2 toh... kotaku tercinta kota Surabaya, ya berarti aq anak Surabaya, tp aq bukan anak SMA 19 nak.... hehehehehe

    @Henny: iya mbak, kok ya penasaran ae sama aq (GR mode ON) huwakakakakakak

    ReplyDelete
  30. viet...jujur kukatakan, aku blom pernah kesana...nanti anterin yakkkk....skalian itu poto kamu kan blom ada modelnyah...aku aja gimana ??? ntar dimuat di tulisan kamu yg sesi 3 ehehehe.....pisss yoooo.....

    ReplyDelete
  31. spoilernya kok gak bisa di buka ya fit, kenapa ya ??

    ReplyDelete
  32. wah pake spoiler sekarang..
    jadi enak tuh..
    betewe gima abikinnya yak?

    ReplyDelete
  33. iya vit, q juga muter2 gak kruan kalo mo ke pogot tuh!?
    apalagi ke kdinding lor juga.. coz kluar dri pasar surya gak leh nganan!? huhft...

    ajarin bkin spoiler dunk...

    ReplyDelete
  34. indah banget disana bagus lho.....

    ReplyDelete
  35. bagus juga susananya ya nanik...

    ReplyDelete

sealkazzsoftware.blogspot.com resepkuekeringku.com